Thu. Dec 12th, 2019

Dinas Kebudayaan

Mari Lestarikan Tradisi & Kebudayaan Bali

Yudane Ajak Penonton Berpikir Sains Dalam Gamelan Kontemporer Roras Ensemble

DENPASAR-Seni kontemporer tidak dimaknai dengan bagaimana cara memadukan seni tradisioal seperti gamelan kemudian ditambah beberapa alat musik modern seperti gitar, keyboard, ataupun jimbe. Bagi komposer gamelan, Wayan Gde Yudane, kontemporer dimaknai dengan mengeksplor alat musik yang ada (gamelan) dengan menciptakan karya baru yang advance atau lebih maju, di atas yang sudah lazim diciptakan. Karenanya, dia mencoba mengetengahkan gamelan kontemporer yang dibawakan oleh rOrAs Ensemble Kota Denpasar dalam ajang Festival Seni Bali Jani 2019 di Wantilan Taman Budaya Provinsi Bali, Kamis (31/10) sore.

“Selama ini kontemporer kan kesannya gradag grudug gitu, tidak jelas. Kontemporer itu adalah suatu capaian yang advance, yang maju di atas yang sudah lazim. Jangan diterjemahkan kontemporer itu sebagai kekinian, yang terkesan mendiskreditkan gamelan ‘kampungan’ yang kalau tidak ditambah gitar, keyboard, jimbe, jadi tidak modern. Itu menurut saya acara berpikir yang kacau,” ujarnya saat ditemui usai pentas kemarin.

Menurutnya, seorang komposer harus memikirkan bagaimana gamelan itu tidak begitu-begitu saja, tanpa harus mengubah dan mendiskreditkan gamelan ‘kampungan’. “Kalau itu (mendiskreditkan gamelan) bagi saya cara berpikir yang tidak berpikir sesungguhnya. Kalau yang namanya berpikir itu, ternyata gamelan ini bisa diapa-apakan. Hanya dengan gamelan ini, tergantung how smart you are? Seberapa pintar menyiasati itu,” katanya.

Mengisi ajang Festival Seni Bali Jani 2019, kelompok rOrAs Ensemble menyajikan dua gamelan asli dari Tenganan, Karangasem berjudul Nyangjangan Saih Puja Semara dan Sekar Gadung Saih Sadi. Lanjut menyajikan tiga gamelan baru. Pertama berjudul ‘Psychoacoustic’ yang merupakan studi ilmiah tentang persepsi dan audiologi suara, yakni bagaimana manusia memahami berbagai suara. Lebih khusus, itu adalah cabang ilmu yang mempelajari respon psikologis dan fisiologis yang terkait dengan suara. Selanjutnya dapat dikategorikan sebagai cabang psikofisika.

Karya ini mengeksplorasi teknik pergeseran fase bertahap dalam konteks musik yang dikomposisikan untuk instrumen gamelan. Sejumlah perubahan yang dirasakan dalam frasa dan timbre yang dihasilkan dari proses pentahapan ini bersifat psikoakustik sehingga pendengar menjadi sadar akan satu pola dalam musik yang dapat membuka telinganya ke yang lain, dan yang lain, semua terdengar secara bersamaan dan dalam keseluruhan tekstur suara yang sedang berlangsung.

Kedua, gamelan baru berjudul ‘Parametric’ yang didasarkan pada pemikiran algoritmik yang memungkinkan ekspresi parameter dan seperangkat aturan logis yang bersama-sama, mendefinisikan, menyandikan, dan memperjelas hubungan antara maksud dan respons. Sehingga mampu menghasilkan jumlah tak terbatas dari kemungkinan pola tersebut dan memberikan deskripsi struktural yang benar.

Sedangkan gamelan terakhir berjudul ‘Word in Iron’. Karya ini mempertimbangkan kompleksitas pola temporal, dengan mengambil jumlah maksimum dari pola akar, di atas semua level struktural yang mungkin. Tujuannya adalah untuk membangun ukuran kompleksitas tingkat tinggi yang sesuai dengan gagasan manusia tentang subjektif kompleksitas.

Bagi Yudane, perkembangan musik saat ini tidak hanya sebagai musik dan hiburan, melainkan merambah wilayah sains. “Sesungguhnya musik masa kini tidak melulu bermain di wilayah musik, apalagi cuma untuk menghibur, namun juga bermain di area sains. Kalau kita mengenalnya fisika, matematika, nah saya bermain di wilayah itu,” katanya.

Melalui gamelan kontemporer ini, Yudane mengajak penonton untuk berpikir. Meski berbeda karena dianggap musik baru, namun Yudane berharap ada satu hal yang bisa ditangkap oleh penonton yang dianggap menarik. “Ini (musik yang ditampilkan) tidak ada tujuan menghibur sebenarnya, tapi untuk mengajak berpikir. Dua gamelan pertama itu adalah gamelan asli dari Tenganan yang kita rasa sangat comfortable dan nyaman di telinga. Nah mulai gamelan ketiga hingga terakhir, mungkin terdengar berbeda karena itu musik baru. Tapi paling tidak, ada satu hal yang bisa masuk ke dalam dirinya, yang dianggap menarik. Itu cukup bagi saya,” sambungnya.

Proses kreatif untuk menggarap gamelan baru ini diakui Yudane tidak terlalu lama, sebab dia sudah didukung oleh para pemain gamelan yang telah memahami dan bisa membaca not. “Proses kreatifnya tidak terlalu lama, karena musician (pemain gamelan) di sini readingnya bagus. Jadi saya menulis, mereka membaca not, dan langsung bermain. Jadi tidak seperti cara tradisional yang latihan menggunakan panggul,” tandasnya. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate

EnglishIndonesian